Beranda REGIONAL Polresta Tangerang Ajak Mahasiswa HMI ke Pemakaman Covid-19 & RSUD

Polresta Tangerang Ajak Mahasiswa HMI ke Pemakaman Covid-19 & RSUD

49
0

KopiPagi | TANGERANG : Polresta Tangerang Polda Banten memberikan pembinaan kepada belasan mahasiswa yang tergabung dalam Himpunan Mahasiswa Islam (HMI), Selasa (27/07/2021) kemarin di Mapolresta Tangerang. Belasan mahasiswa HMI itu diamankan karena memaksakan menggelar aksi unjuk rasa di tengah pandemi Covid-19 yang masih tinggi di Kabupaten Tangerang.

Belasan mahasiswa HMI itu kemudian diajak mengunjungi pemakaman khusus Covid-19 di Tempat Pemakaman Umum (TPU) Buniayu, Kecamatan Sukamulya, Kabupaten Tangerang. Tujuannya, agar dapat menggugah bahwa Covid-19 nyata dan sudah banyak korban meninggal. Berdasarkan catatan, saat ini di lokasi pemakaman khusus Covid-19 sudah memakamkan 1.401 orang.

“Di Kabupaten Tangerang angka positif Covid-19 masih tinggi. Mari Kita doakan tidak ada masyarakat kita yang meninggal dunia karena Covid-19 dan kita doakan semoga para Nakes, TNI-Polri dan para pejuang Covid-19 senantiasa diampuni dosanya, diterima segala amal ibadahnya dan ditempatkan di tempat yang layak di sisi Tuhan YME. Mari  kita bersama-sama berjuang agar pandemi Covid-19 segera berakhir,” kata Kapolresta Tangerang Kombes Pol Wahyu Sri Bintoro.

Mahasiswa dari HMI juga kemudian diajak singgah di RSUD Balaraja. Di RSUD Balaraja, terjadi dialog dengan perwakilan RSUD Balaraja yang menjelaskan bahwa pasien Covid-19 yang dirawat kebanyakan saturasinya sudah dibawah 90 dan harus diberikan bantuan oksigen.

“Diajaknya rekan-rekan mahasiswa ke pemakaman khusus Covid-19 dan ke RSUD Balaraja agar dapat disadari, Covid-19 sudah menelan korban dan saat ini masih ada saudara kita yang berjuang sembuh karena terpapar Covid-19,” terang Wahyu.

Wahyu menerangkan, mahasiswa memiliki peran strategis dalam upaya bersama penanganan dan penanggulangan pandemi Covid-19. Kata Wahyu, mahasiswa sebagai agent of change dapat berperan mengedukasi masyarakat untuk disiplin melaksanakan protokol kesehatan dan untuk mengikuti program vaksinasi.

“Kami beri pembinaan agar rekan-rekan mahasiswa dapat mengerahkan potensinya terutama potensi intelektual untuk bersama mengedukasi masyarakat agar memahami pentingnya disiplin prokes sebagai salah satu upaya terhindar dari Covid-19,” ucap Wahyu.

Sebagai kelompok terpelajar, kata Wahyu, mahasiswa tentu dapat menganalisis bahwa kebijakan Pemerintah terkait PPKM digulirkan untuk melindungi masyarakat dari paparan Covid-19. Meski konsekuensi diberlakukannya PPKM adalah adanya pembatasan aktivitas masyarakat, namun pada saat yang sama Pemerintah juga mendistribusikan bantuan sosial untuk masyarakat terpapar atau terdampak pandemi Covid-19.

“Kita sadari betul masyarakat mengalami kesulitan. Oleh karena itu, kami setiap hari mendistribusikan bantuan sosial untuk masyarakat. Di sini rekan-rekan mahasiswa dapat ikut berperan dengan membantu masyarakat,” terangnya. *Asr/Kop.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here