Terbaru

Presiden Korea Utara, Kim Jong-un Dikabarkan Meninggal karena Gagal Jantung?

Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un

KopiOnline KOREA UTARA,- Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un dilaporkan meninggal dunia. Kabar itu pun beredar cepat dan menjadi trending di berbagai media sosial. AS memantau dengan cermat situasi ketika Tiongkok mengirim tim medis dalam upaya untuk mencari tahu kebenaran dari negara yang sangat tertutup itu.

Dikutip dari TheSun, spekulasi terkait kesehatan Kim Jong-un yang saat ini berusia 36 tahun tersebut, sudah berlangsung berhari-hari. Bahkan dia sudah tidak terlihat di depan umum selama dua minggu.

Wartawan Cina Shijian Xingzou mengutip pernyataan “sumber yang sangat kuat” mengatakan bahwa pemimpin Korea Utara itu telah meninggal. Dia memiliki 15 juta pengikut di situs media sosial Cina Weibo, dan dia juga keponakan salah satu menteri luar negeri negara itu.

Secara terpisah, outlet media Jepang mengklaim Kim dalam “kondisi vegetatif” setelah menjalani operasi jantung.

Surat kabar mingguan Shukan Gendai mengklaim bahwa Kim mengunjungi pedesaan ketika dia mencengkeram dadanya lalu pingsan. Tak lama kemudian seorang anggota rombongannya memberikan CPR dan mengantarnya ke rumah sakit. Namun keadaannya diklaim lumayan parah setelah prosedur yang tertunda atau rusak agar sesuai dengan stent di dalam arteri.

Laporan lain dari Beijing menyatakan bahwa operasi jantung bermasalah karena ahli bedah yang ketakutan dan tangannya terus bergetar.

Kim terakhir terlihat pada 11 April lalu, saat pertemuan Partai Buruh yang berkuasa untuk membahas ancaman virus Corona. Pada hari Selasa Daily NK, sebuah surat kabar online yang berbasis di Korea Selatan, mengklaim operasi itu pada 12 April. Ini memaksanya untuk melewatkan perayaan ulang tahun nasional almarhum kakeknya dan pendiri Korea Utara Kim Il Sung.

Rumor lain mengatakan dia tinggal di rumah liburannya di Wonsan setelah meninggalkan Pyongyang karena penasehatnya mengidap virus Corona.
Gambar satelit yang dirilis oleh pengamat Korea Utara mengungkapkan apa yang diyakini sebagai kereta lapis baja pribadinya yang diparkir di dekat resor minggu ini.

Penasihat keamanan nasional AS, Robert O’Brien mengkonfirmasi pada hari Rabu bahwa administrasi Trump sedang memantau secara mendalam laporan tentang kesehatan Kim.

Tidak jelas apa yang akan terjadi jika Kim – yang bertanggung jawab atas Korea Utara sejak 2011 – dikesampingkan karena masalah kesehatan atau meninggal. Korea Utara belum memberikan indikasi yang berarti tentang siapa yang akan menggantikannya sebagai pemimpin.

Saudaranya, Kim Yo-jong kemungkinan besar akan muncul sebagai pemimpin baru. Tetapi mungkin ada perebutan kekuasaan dengan kekerasan di negara di mana perbedaan pendapat internal dihancurkan.

Sebelumnya, China, salah satu dari sedikit sekutu Korea Utara secara global, mengirim tim medis spesialis untuk membantu perawatan pemimpin pada hari Kamis.

Delegasi itu diperkirakan dipimpin oleh seorang anggota senior dari Departemen Penghubung Internasional Partai Komunis China, sebuah agen yang bertugas melakukan hubungan dengan dan mempengaruhi negara dan kelompok di luar Tiongkok.

Para ahli juga memperingatkan bahwa kekosongan kekuasaan yang tersisa dapat mengakibatkan perang saudara yang buruk yang melibatkan unit-unit militer saingan dalam tentara Korea Utara.

Seorang pejabat yang akrab dengan intelijen AS mengatakan bahwa Kim diketahui memiliki masalah kesehatan. Tetapi mereka tidak punya alasan untuk menyimpulkan bahwa dia sakit parah atau tidak.

Presiden Trump, yang bertemu Kim pada 2018 lalu, juga berupaya mengerucutkan laporan terkait kesehatan Kim.

“Saya pikir laporan itu tidak benar,” katanya kepada wartawan, meskipun ia menolak mengatakan apakah ia telah menghubungi pejabat Korea Utara.

Badan intelijen mengklaim Kim adalah sosok pecandu pesta, peminum dan perokok yang produktif. Semua memiliki dampak besar pada kesehatannya, termasuk laporan bahwa ia menderita diabetes.

Dia memiliki selera makan yang legendaris, memakan keju Swiss dan makanan mahal lainnya sambil minum hingga sepuluh botol anggur dalam semalam. Ayahnya Kim Jong-il dan kakeknya Kim Il-sung meninggal juga dikarenakan serangan jantung.

Hingga kini, Korea Utara tetap diam, dan kemungkinan dunia tidak akan tahu pasti apakah dia mati atau sakit sampai hal itu diumumkan secara terbuka. Sabtu kemarin, sumber pemerintah Korea Selatan menegaskan bahwa intelijen mereka menyatakan bahwa Kim masih hidup dan akan segera muncul.

Pada 2013, Kim mengeksekusi paman dan mentornya Jang Song-thaek, yang dituduh melakukan pengkhianatan dan korupsi, dalam upaya untuk mengkonsolidasikan pemerintahannya. Pada tahun 2017 AS dan Korea Utara mengibarkan bendera perang. Bahkan Trump mengeluarkan ancaman untuk Kim.

Namun dua tahun berikutnya menyaksikan serangkaian pertemuan puncak yang mengejutkan antara kedua pemimpin ketika Korea Utara berusaha untuk menggeser sanksi ekonomi yang berat. Terlepas dari terobosan nyata, Kim mempertahankan haknya untuk persenjataan nuklir dan negosiasi antara kedua negara berakhir dengan jalan buntu. Otn/kop

Leave a comment