Terbaru

Berdalih Patroli, Kapal Perang Rudal Amerika Masuki Laut China Selatan

Kapal perang Amerika memasuki perairan China Selatan

KopiOnline JAKARTA, – Ketegangan terjadi di Laut China Selatan setelah kapal perang Amerika memasuki perairan di zona sengketa wilayah antara China dan Malaysia. Kapal kapal itu dikabarkan bergentayangan dengan alasan patroli agar tidak terjadi konfrontasi.

Dua kapal perang milik Angkatan Laut Amerika terdeteksi memasuki wilayah perairan itu. Reuters memberitakan, seperti dilansir VIVA Militer, Selasa (21/04/22020), AS mengerahkan kapal penjelajah berpeluru kendali USS Bunker Hill (CG 52) dan kapal perusak berpeluru kendali USS Barry – DDG 52.

Amerika mengklaim mengerahkan kapal-kapal perang untuk melakukan patroli agar tidak terjadi konfrontasi. Sebab, belum lama ini Kapal Haiyang Dizhi 8 milik China terpantau berlayar di sekitar perairan tersebut.

Kapal penelitan China itu melakukan survei di dekat kapal eksplorasi minyak milik Petronas. Amerika menilai hal itu sebagai intimidasi China terhadap Malaysia di zona konflik perairan.

Departemen Luar Negeri AS mengatakan Cina mengambil keuntungan dari fokus kawasan itu pada pandemi virus Corona untuk memaksa tetangganya.

“Melalui kehadiran operasional kami yang berkelanjutan di Laut Cina Selatan, kami bekerja untuk mempromosikan kebebasan navigasi dan penerbangan berlebih, dan prinsip-prinsip internasional yang mendukung keamanan dan kemakmuran bagi Indo-Pasifik. AS mendukung upaya sekutu dan mitra kami untuk menentukan kepentingan ekonomi mereka sendiri,” kata juru bicara Komando Indo-Pasifik AS, Nicole Schwegman.

Laksamana Muda Fred Kacher, komandan Kelompok Serangan Ekspedisi USS Amerika, mengatakan pasukannya telah berinteraksi dengan pasukan angkatan laut Tiongkok di Laut Cina Selatan minggu ini.

“Semua interaksi kami tetap aman dan profesional dengan mereka,” kata Kacher dalam wawancara telepon dari USS Amerika.

Schwegman tidak menyebutkan lokasi pasti dari kapal perang itu, tetapi sumber-sumber keamanan mengatakan mereka dekat dengan Haiyang Dizhi 8 dan kapal bor Capella Barat yang dioperasikan Petronas. Sumber menolak untuk diidentifikasi karena mereka tidak berwenang untuk berbicara kepada media.

Daerah itu dekat perairan yang diklaim Vietnam dan Malaysia dan juga oleh China, melalui klaimnya yang luas terhadap sebagian besar Laut Cina Selatan dalam ‘garis sembilan garis’ berbentuk U yang tidak dikenali oleh tetangganya atau sebagian besar dunia. .

China telah membantah laporan tentang pertikaian, mengatakan bahwa Haiyang Dizhi 8 sedang melakukan kegiatan normal.

“‘Konfrontasi’ di laut yang Anda sebutkan tidak terjadi,” kata kementerian luar negeri China.

Petronas dan kementerian luar negeri Malaysia tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Langkah kapal survei Cina bulan ini datang ketika Beijing meningkatkan diplomasi Virus Corona, menyumbangkan pasokan besar peralatan medis dan bantuan ke negara-negara Asia Tenggara.

Sebuah tim ahli medis Cina tiba minggu ini di Malaysia, yang telah melaporkan lebih dari 5.400 infeksi coronavirus.

Amerika Serikat menuduh Cina mengambil keuntungan dari gangguan pandemi untuk memajukan kehadirannya di Laut Cina Selatan.

Pada hari Minggu, Vietnam memprotes setelah China mengatakan telah mendirikan dua distrik administratif di Pulau Paracel dan Spratly di perairan yang disengketakan. Reuter/viv/kop.

Leave a comment