Terbaru

Kominfo Cabut 500 Video Aksi Penembakan di Masjid Selandia Baru 

KopiOnline Jakarta,- Kementerian Kominfo menyiapkan sistem yang secara otomatis mencabut video terkait aksi penembakan jemaah masjid di Selandia Baru. Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) telah mencabut atau takedown lebih dari 500 video aksi penembakan brutal terhadap jemaah masjid di Selandia Baru, Jumat (15/03/2019).
Kominfo memproses semua video terkait aksi tersebut di semua media sosial sejak pukul 13.30 WIB. Menteri Kominfo Rudiantara mengatakan, instansinya sudah bekerja sama dengan media sosial seperti Instagram, Facebook, Twitter, dan lainnya untuk mengatasi peredaran konten negatif ini.
“Sudah sekitar 500 unggahan yang ditapis dari berbagai platform sampai sore ini,” kata dia lewat akun Twitter @rudiantara_id, Jumat (15/03/2019).
Kepala Biro Humas Kementerian Kominfo Ferdinandus Setu menambahkan, video yang beredar di media sosial terkait aksi tersebut secara otomatis akan diturunkan. Sebab, Kementerian Kominfo sudah menyiapkan sistem yang memungkinkan pencabutan video secara otomatis. Meski begitu, Kementerian Kominfo tetap mengerahkan tim untuk mencabut video aksi penembakan tersebut.
“Kami masih terus melakukan cyber patrol sampai video tersebut bersih dari cyber space di Indonesia,” ujar dia dalam siaran pers.
Terkait aksi tersebut, ia menyampaikan lima hal kepada masyarakat. Pertama, masyarakat diimbau tidak menyebarluaskan konten tersebut baik dalam bentuk foto, gambar, atau video. Kedua,  masyarakat harus memperhatikan dampak penyebaran konten tersebut.
Menurutnya, penyebaran konten aksi tersebut dapat menimbulkan ketakutan masyarakat. Ketiga, konten yang mengandung aksi kekerasan tersebut melanggar Undang-undang  (UU) Nomor 19 Tahun 2016 tentang perubahan atas UU No 11 Tahun 2008 mengenai Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE). Maka, masyarakat yang menyebarkan konten terkait aksi itu akan dikenakan sanksi.
Keempat, Kominfo akan terus memantau dan mencari di berbagai situs dan akun media sosial terkait sebaran video tersebut dengan menggunakan mesin AIS setiap dua jam sekali. Selain itu, pihaknya bekerja sama dengan Polri untuk menelusuri akun-akun yang menyebarkan konten negatif berupa aksi kekerasan.
Kelima, Kominfo mendorong masyarakat untuk melaporkan jika menemukan konten tersebut dalam situs atau media sosial apapun melalui aduan konten.id atau akun twitter @aduankonten. Sekadar informasi, penembakan jemaah itu menewaskan 40 orang dan lebih dari 20 orang luka parah dalam aksi tersebut. Aksi brutal tersebut dilakukan saat sholat Jumat berlangsung di Masjid Al Noor dan Masjid Linwood Islamic Center di Christchurch.
Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengecam keras aksi penembakan yang terjadi di masjid masjid Al Noor, Christchurch, Selandia Baru. Penembakan terjadi ketika jemaah masjid tersebut sedang bersiap melaksanakan salat Jumat. “Indonesia sangat mengecam keras aksi kekerasan seperti ini,” kata Jokowi di Humbang Hasundutan, Sumatera Utara, Jumat (15/03/2019). 
Cerita Taqy Malik Pernah Jadi Imam di Masjid Selandia Baru
Sementara itu, Taqy Malik ikut berduka atas penembakan yang terjadi di Masjid Al Noor, Christchurch, Selandia Baru. Dia mengatakan pernah menjadi imam salat di masjid tersebut.

“Inalillah dapat info ini langsung kaget. Ini masjid sempat saya imamin waktu kunjungan ke Cristchurch, New Zealand Mudah-mudahan Allah lindungi kaum muslimin dan yang lain di sana,” kata Taqy di Instagram Stories, dilihat detikHOT, Jumat (15/03/2019).

Setelah mendapat informasi penembakan, Taqy langsung menelpon salah seorang ibu yang dikenalnya di sana. Ibu itu menangis ketakutan dan berusaha untuk bersembunyi.
“Saya mendengar suara beliau gemetaran sambil bilang “Taqy, doain ibu ya di sini. Ibu takut, sekarang ibu ngumpet dikamar. Di luar suara tembakan dan helikopter. Di sini suasananya seperti perang.”
Saya mendengar berita itu kaki saya lemes, bibir saya bergetar, saya bilang ke beliau “Ibu, ga perlu takut, ada Allah ngelindungin. Ibu bnyk2 baca doa Hasbunallah wani’mal wakil, ni’mal maula wani’man nashir,” kata Taqy.
Setelah situasi kondusif, ibu itu menceritakan kondisi masjid yang menjadi lokasi penembakan brutal itu. Katanya banyak orang yang tewas kena tembakan.
“Kemudian, suara beliau mulai sedikit tenang. Beliau bilang “Taqy masih ingat masjid yg waktu itu taqy imamin kan? Masjid An Nur. Sekarang sudah bergeletakan puluhan mayat muslim disana, darah dimana mana. Umat muslim dibantai sama penembak yg tidak dikenal, dan penembak itu melakukan aksinya dengan LIVE di facebook. Ya Allah, lindungi saudara2 muslim kami disana, mudahan mudahan yg meninggal Allah catet mereka sebagai syahid dan Allah beri kesabaran utk keluarga mereka,” ujar Taqy.

Leave a comment